KEMOTERAPI PENYAKIT VIRUS

04:06
         Kadang-kadang ada pertimbangan bahwa hubungan yang erat antara proses metabolisme sel yang diperlukan untuk perkembang biakan virus dan yang diperlukan untuk kelangsungan hidup sel-sel vertebrata menyebabkan kita tidak perlu mencari obat-obat anti virus.
Tetapi sekarang ada sejumlah zat kimia yang menghambat replikasi virus lebih kuat daripada penghambatannya kepada metabolisme sel pejamu, karena daya kerjanya pada sintesis atau fungsi enzim atau asam nukleat virus. Hanya sedikit diantaranya yang dapat dipakai di dalam pengobatan, misalnya:
(1)  Nukleosida pirimidin
(2)    Metisazon
(3)  Amantadin
Ketiga zat ini hanya mempunyai sedikit sekali pengaruh terhadap angka penyakit dan angka kematian penyakit virus.
Permasalahan kemoterapi anti virus:
Ada tiga persoalan utama pada efektivitas kemoterapi anti virus, yaitu:
(i)     Virus sangat tergantung kepada metabolisme sel pejamu.
(ii)     Fakta bahwa produksi virus sudah sangat lanjut pada saat gejala-gejala timbul.
(iii)      Timbulnya mutan yang kebal terhadap obat.
Semua zat yang menghambat replikasi virus juga mengganggu proses di dalam sel
pejamu, misalnya:                                                
(a)    Puromisin dan sikloheksimid menghambat sintesis protein virus maupun sel pejamu.
(b)    Fluorodeoksiuridin atau sitosin arabinosida menghambat sintesis DNA
(c)    Aktomisin D menghambat sintesis RNA yang tergantung dari DNA.


Pada konsentrasi virostatik zat-zat tersebut bersifat toksis untuk sel normal. Zat-zat ini merupakan obat yang berbahaya sehingga tidak dapat dipakai untuk pengobatan pada manusia kecuali iododeoksiuridin (obat toksis) yang dipakai secara topikal untuk mengobati infeksi setempat misalnya Herpes Simplex pada kornea.
Zat antivirus ideal harus menghambat produksi virus tanpa mengakibatkan kerusakan pada sel yang tak terinfeksi. Tetapi ada 4 tempat penting yang secara teoritis peka terhadap serangan obat anti virus:
(1) Perlekatan virus yang tergantung pada interaksi dari tiap-tiap kelompok zat kimia yang khas terhadap permukaan sel.
(2)     Transaksi mRNA dari DNA virus deoksiribosa memerlukan polimerase RNA khas virus yang tergantung pada DNA sedangkan virus RNA menggunakan polimerasa khas virus.
(3)     Molekul mRNA virus dasarnya berbeda dari RNA sel mamalia.
(4)     Virus mengkodekan enzim yang penting untuk replikasi asam nukleat virus tetapi tidak ada kaitannya dengan sel pejamu. Enzim-enzim ini hanya dibuat pada sel yang terinfeksi.




Pendekatan rasional untuk mencari obat-obat anti virus:                                      ,
Pendekatan dengan cara seperti pada penemuan obat-obat anti bakteri tidak memberikan hasil yang memuaskan pada pencarian obat-obat anti virus. Pendekatan yang rasional seharusnya berdasarkan penelitian tentang zat-zat yang dapat menghambat reaksi biokimiawi yang khas pada perkembangbiakan virus.
Perlekatan dan penetrasi.
Perlu dicari pasangan reseptor yang khas pada permukaan virus dan permukaan sel. Obat anti virus yang efektif harus dapat bekerja pada reseptor atau sel dan dapat mencegah infeksi, contohnya neuramidasa dapat merusak reseptor glikoprotein pada paru-paru mencit dan akibatnya sel-sel tersebut kebal terhadap infeksi virus influenza sampai timbulnya reseptor baru beberapa jam kemudian. Amantadin dan turunannya tidak menghambat perlekatan virus tetapi memiliki efek pada penetrasi virus ke dalam sel. 
  
INTERFERON:
Zat ini ialah obat kemoterapi anti virus yang ideal untuk mengobati manusia karena merupakan produk alamiah, tidak toksis, tidak menimbulkan alergi dan aktif terhadap ber-bagai jenis virus.
Pada kelinci dan mencit didapatkan hasil terhadap penyakit virus lokal dan sistemik sebagai berikut:
(1)    Lebih baik hasilnya untuk profilaksis daripada untuk terapi
(2)     Perlu dosis lebih tinggi jika virus yang ada lebih banyak
(3)     Pemakaian topikal interferon pada mata, kulit atau saluran napas lebih mem-berikan hasil positif dari pada pemakaian sistemik
Hasil ini belum dapat dicapai pada manusia. Interferon manusia (dengan dosis lebih tinggi) dengan semprotan selama 24 jam tidak dapat mencegah infeksi virus influenza B.
Tetapi jika diberikan interferon mulai satu hari sebelum dipaparkan kepada rhinovirus tipe 4, sampai 3 hari berikutnya, timbul efek:
(1)     Gejalanya berkurang.
(2)     Berkurangnya virus yang ada
Jenis fibroblas janin manusia strain diploid (misalnya WI—38) dapat memberikan penyediaan sel-sel pembuat interferon yang adekuat. Untuk memurnikan interferon perlu dilakukan inaktivasi virus yang dipakai sebagai perangsang pembentukan interferon. Sel fibroblas kulit manusia yang dirangsang dengan poli-I dan pola-C dapat membuat interferon kira-kira sekali dalam 24 jam selama 5 jam, sel-sel ini dapat dipakai untuk mcmperoleh interferon manusia.
Polinuldeotida sintetis dan penginduksi interferon lainnya:
Kadar interferon pada manusia sesudah terjadi infeksi alamiah atau perangsangan buatan hanya rendah saja dibandingkan dengan yang ditemukan pada mencit tetapi kadar yang rendah ini cukup memberikan perlindungan.
Zat kimia sintetis lebih disukai untuk dipakai merangsang pembentukan interferon diban­dingkan dengan virus hidup yang dilemahkan, misalnya polinukleotida (Poly I dan Poly C).
Poly (I) dan Poly (C):
Pada manusia zat ini dapat memberikan perlindungan terhadap berbagai jenis infeksi virus. Jika diberikan secara intramuskuler satu hari sebelum infeksi sampai 4 hari setelah terpapar infeksi rhinovirus tipe 13 yang juga diberikan dengan cara yang sama, akan menyebabkan jumlah virion berkembang dan juga gejala-gejala batuk pileknya pun lebih ringan. Pemberian secara topikal pada saluran napas cukup memberikan harapan tanpa adanya efek samping.

Kelemahannya—Pemberian sistemik obat ini merupakan kontraindikasi kecuali pada penyakit berat, karena efek samping pada sistem hemopoiesis dan fungsi hati. Sesudah pemberian satu dosis, binatang percobaan menjadi refrakter sementara terhadap dosis kedua perangsang interferon. Hal ini juga terjadi pada semua jenis perangsang interferon.
Penelitian terakhir                                                                           _
Bertujuan untuk membuat polinukleotida baru dengan daya anti virus yang lebih tinggi dengan toksisitas yang lebih rendah terhadap menusia misalnya: N-N dioktadesil N', N bis (2 hidroksietil) propanediamin diberikan sebagai emulsi minyak dalam air secara intranasal, akan menginduksi pembuatan interferon dalam dosis tinggi.
Interferon dapat dipakai untuk pengobatan penyakit virus akut yang membahayakan kelangsungan hidup seseorang. Dosis yang dianjurkan ialah 5 juta unit secara intramuskuler tiap hari selama satu minggu (Hepatitis B), 5 juta unit tiga kali seminggu selama 10 bulan (papilomatosis) dan satu juta unit intramuskuler selama 3 hari pada ensefalitis varisela.

ZAT-ZAT ANTIVIRUS:
I.     Turunan Nukleosida:
(a)     Nukleosida berhalogen:                                                                                 
(i)     Pirimidin berhalogen merupakan penghambat sintesis DNA sel. (ii)     5-iodo deoksi uridin  yang dipergunakan secara topikal pada kerato-konjungtivis atau ulkus dendritis akibat infeksi virus Herpes simplex.
—    Larutan iododeoksiuridin 5% di dalam larutan dimctil sulfoksida dipergunakan pada Herpes labialis meningkatkan penetrasi obat ini.
—    Pernah diberikan secara sistemik pada ensefalitis Herpes simplex tetapi hasilnya belum dipastikan. Zat ini dapat merangsang mutasi, sebab itu sebaiknya tidak diberikan secara parenteral.

(b)     Analog timidm:
Irifluorotimidin lebih unggul dari iododeoksiuridin untuk infeksi Herpes simplex pada sel-sel tubuh manusia.

II.     Arabinofuranosil nukleosida:
Lebih berguna daripada nukleosida berhalogen pada pengobatan manusia. Zat ini mengacaukan sintesis DNA sel pejamu maupun virus, akan tetapi indeks kemoterapinya jauh lebih tinggi.
Sitosin arabinosida (Ara-C) mempunyai spektrum antivirus yang mirip dengan iododeoksiuridin, efeknya sama baiknya terhadap infeksi herpes dan vaksinia terutama keratitis pada manusia dan binatang.
Zat-zat yang baru dibuat adenin arabinosida dan 9 B-D rabinofuran osiladenin (Ara-A) memiliki index kemoterapi yang lebih tinggi dibandingkan dengan Ara-C atau iododeoksiuridin terhadap virus herpes dan vaksinia.
III.     Tiosemikarbazon:
I-metilisatin /Miosemikarbazon (metisazon) menghambat perkembangbiakan virus cacar. Zat ini bereaksi dengan protein virus atau sel sehingga menghambat transaksi RNA virus akhir. Zat ini mungkin dapat berperan dalam pengobatan komplikasi vaksinasi cacar misalnya eczema vaccinatum dan vaccina gangrenosa. Obat ini tidak dapat menggantikan vaksinasi cacar.
IV.     Amantadin:
I-amantanamin hidroklorida mencegah perkembangbiakan virus influenza-A pada stadium penetrasi atau penelanjangan. Efisiensi dan keamanannya pada manusia dianggap kontroversial. Zat ini sekarang hanya berguna untuk pencegahan saja. Tidak efektif sesudah terjadi infeksi. I-metil spiromaleat diduga lebih memberikan harapan pada penelitian klinis awal.
V.     Beberapa senyawaan lain yang cukup potensial:
Turunan rifamisin
Rifamisin menghambat sintesis RNA kuman dengan mengikatkan diri pada polimerasa RNA yang tergantung DNA Pada polimerasa mamalia tidak terlihat efek seperti ini.
Penelitian-penelitian telah membuktikan bahwa rifamisin telah menghambat enzim "reverse transcriptase" retrovirus pada kadar yang lebih rendah daripada yang diperlukan untuk menghambat polimerase DNA yang tergantung DNA.
Benzimidin:
Turunan 2 ( a -hidroksi benzil) benzimidazol yang juga disebut HBB menghambat perkem­bangbiakan virus picorna khususnya virus Coxsackie B dan ECHO virus dalam kadar yang tidak merusak sel biakan jaringan tetapi secara in vivo hasilnya tidak memuaskan.
Guanidin hidroklorida juga bersifat demikian. Kekurangannya ialah:
(1)    Ketergantungan obat         (2)    Kekebalan terhadap obat.

You Might Also Like

2 komentar

  1. Untuk membantu menunjang komponen darah dan stamina agar siap di kemotherapi, bisa minum FUFANG EJIAO JIANG. info :http://fufangejiaojiang.blogspot.com/2012/12/testimoni-pengguna-fufang-ejiao-jiang.html

    ReplyDelete
  2. Penyebab urusan Kutil Kelamin yakni :

    Kutil kelamin adalah salah tunggal penyebab penting semenjak adanya permasalahan kanker serviks. Dan penularan ihwal ini bagi umumya terjaid sebab adanya kegiatan seksual dgn seorang yg sudah dijangkiti oleh virus pada awal mulanya. Rentannya seorang guna tertular kutil kelamin alamiah nya mampu ditunjang oleh sekian banyak perihal efek. Seperti bagi dikala mealakukan interaksi seksual dgn satu orang yg berbeda-beda tidak dengan memanfaatkan pelindung melaksanakan pertalian bersama seorang yg riwayat kehidupannya seksualnya tak diktahui dan sibuk dengan cara seksual kepada ketika taruna dan tidak hanya itu seorang kembali dapat lebih rentan mewarisi persoalan kullit kelamin jikalau pada awal mulanya sempat mewarisi kesulitan seksual pada awal mulanya. sehingga berasal itu lebih disarankan bagi menggunakan kondom terhadap juga sebagai invalid pada menjaga kita alamat kejadian kutil kelamin. Mesko sarana kontrasepsi ini tak selengkapnya menyerkup kulit ruangan genital.

    simptom kutil kelamin :

    - dapat merasakan rasa nyeri, timbulnya rasa nyeri bagi tanah seputar sarana kelamin sanggup jadi salah wahid simptom kutil kelamin yg terus di lumrah. Biasnya rasa nyeri terhadap media kelamin di ringi bersama rasa gatal di negara kurang lebih media kelamin. Rasa nyeri kepada awalnya memang lah demikian ringan namun kuno kelamaan bisa beralih jadi rasa sakit yg amat sangat andal dikala kamu lakukan interaksi seksual.
    - bakal merasakan Keputihan aneh, dengan cara strip besarr keputihan yaitu suatu perihal yg alamiah dikarenakan memang lah keputihan kebanyakan bakal ke luar waktu menurut musim menstruasi dan sesusah periode menstruasi namun jika keputihan yg ke luar lebih tidak sedikit dan bermotif garib kembali melakukan bau sanggup di pastikan bahwa itu yakni keputihan invalid. Keputihan istimewa yg di alamiah mampu menjadi yakni pertanda kutil kelamin.
    - bakal merasakan timbulnya rasa terbakar, tidak hanya timbulnya rasa gatal guna fasilitas kelamin yg jadi salah wahid pertanda kutil kelamin. sekalipun timbulnya rasa terbakar bagi fasilitas kelamin pula jadi salah wahid pertanda kutil kelamin. perdana sejak mulai virus humanpapiloma menyembabkan luka pertamanya sehingga dapat timbul rasa panas sebentar bagi singkat dapat menunggang dengan cara bertingkat karenanya bakal terasa makin panas sampai media kelamin bakal terasa seperti terbakar

    Bila pertanyaan masih belum terpecahkan silahkan menghubungi dokter spesialis Klinik apollo pada wawancara lebih lanjut di Hotline No. (021)-62303060.

    Pengobatan kulup di apollo | obati kulup panjang

    Ejakulasi dini dan penanganannya | Klinik sunat apollo jakarta pusat

    Konsultasi dokter spesialis | Free Chat

    ReplyDelete